Minggu, Mei 19, 2024

Aksi Konvergensi Penurunan Angka Stunting, Bapperida Sulbar Gelar Bimtek Pengimputan Data Aplikasi Web Monitoring

- Advertisement -

BANNIQ.Id.Sulbar. Bapperida Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) melaksanakan kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) Penginputan Data Aplikasi Web Monitoring Aksi Konvergensi Penurunan Stunting Kementerian Dalam Negeri yang bertempat di ruang RPJMD Kantor Bapperida Sulbar, pada Kamis (2/5/2024).

Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan Aksi Konvergensi Percepatan Penurunan Stunting, yang mencakup Analisa Situasi Data Cakupan Layanan, Aksi 1, Aksi 2, dan Aksi 3 Rembuk Stunting.

Pada kesempatan ini, mewakili Kepala Bapperida Sulbar Junda Maulana, kegiatan dibuka oleh Sekretaris Bapperida Sulbar Muh. Darwis Damir, serta menghadirkan Tim Ahli Local Government Capacity Building (LGCB) Ditjen Bina Pembangunan Daerah Kemendagri sebagai pemateri.
Kegiatan ini diikuti oleh pejabat dan staf dari Bappeda Kabupaten Se-Sulbar, Dinas Kesehatan Kabupaten Se-Sulbar serta Dinas Pengendalian Penduduk dan KB Kabupaten Se-Sulbar.

Sekretaris Bapperida Sulbar Muh. Darwis Damir dalam arahannya mengatakan, salah satu dampak kurang gizi yang banyak ditemukan di daerah dengan kemiskinan dan tingkat Pendidikan yang rendah di Indonesia ialah Stunting.

“Stunting adalah gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak akibat kekurangan gizi kronis dan infeksi berulang, yang ditandai dengan panjang atau tinggi badannya berada di bawah standar”, sebut Muh. Darwis Damir.

Diketahui, berdasarkan riset SKI (Survey Kesehatan Indonesia), terdapat sekitar 21,5 persen anak Indonesia menderita stunting. Oleh karenanya, ada beberapa upaya yang dilakukan sebagai upaya penurunan stunting yaitu, 1) Komitmen Politik dan Kepemimpinan Nasional dan Daerah, 2) Kampanye Nasional dan Komunikasi Perubahan Perilaku, 3) Konvergensi Program Pusat, Daerah dan Masyarakat, 4)Ketahanan Pangan dan 5) Monitoring dan Evaluasi.

Sekretaris Bapperida Sulbar Muh. Darwis Damir menegaskan, untuk mendukung kebijakan dan target nasional, Pemprov Sulbar berkomitmen untuk melakukan percepatan penurunan stunting sebagai salah satu prioritas dalam kebijakan daerah. Oleh karena itu katanya, seluruh sumberdaya yang dibutuhkan dimobilisasi untuk penurunan stunting.

Baca Juga >>   Kepala Bapperida Sampaikan Apresiasi dan Terima Kasih ke Prof.Zudan atas Ilmu dan Kebaikan yang Diberikan Selama Jadi Pj Gubernur Sulbar

“Kerja kolaborasi ini dilaksanakan melalui 8 aksi integrasi intervensi penurunan stunting yaitu: 1) Analisis situasi stunting, 2) Rencana Program Kegiatan, 3) Rembuk Stunting, 4) Penetapan Peraturan Desa Tentang Peran Desa dalam percepatan stunting, 5) Pembinaan KPM, 6) Sistem Manajemen Data, 7) Pengukuran dan Publikasi Stunting dan 8) Reviu Kinerja Tahunan.”, terangnya.

Ditambahkan, berdasarkan data SKI, Prevalensi Stunting Sulbar tahun 2023 menunjukkan penurunan yang mencapai 30,0 persen, mengalami penurunan dari tahun 2022 (35,0 persen).

“Capaian ini masih membutuhkan kerja keras untuk mendukung target nasional sebesar 14 persen yang tercantum dalam RPJMN Tahun 2020-2024 berdasarkan data SSGI, ” tandas Muh. Darwis Damir.

Dalam keterangan terpisah, Kepala Bapperida Sulbar Junda Maulana menjelaskan, tujuan kegiatan untuk menginformasikan mengenai pengisian aksi konvergensi percepatan penurunan stunting kepada OPD terkait.
“Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan informasi kepada OPD terkait, mengenai pengisian aksi konvergensi percepatan penurunan stunting di Kabupaten se-Sulawesi barat, yaitu dengan menganalisa kegiatan yang dapat digunakan sebagai intervensi dalam penurunan stunting” jelas Junda.|***

BERITA TERKAIT

Berita Populer

Komentar Pembaca

error: