Rabu, Juli 24, 2024

Menkes Terbitkan Rekomendasi Pembukaan Prodi Kedokteran, Rektor UNM: Sudah Didesain Sejak Awal

- Advertisement -
Rektor UNM Prof.Dr.H.Husain Syam didampingi WR I Bidang Akademik,Prof.Hasnawi Haris bersama.Direktur Penyediaan Tenaga Kesehatan Kemenkes Drs. Oos Fatimah Rosyati (photo:repro)

BANNIQ.Id. Makassar.- Impian Universitas Negeri Makassar (UNM) untuk membuka Program Studi Kedokteran semakin menunjukkan titik terang.

Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, baru saja memberikan rekomendasi pembukaan Prodi Kedokteran Program Sarjana dan Prodi Pendidikan Profesi Dokter serta Pembentukan Fakultas Kedokteran.

Restu pendirian Prodi Kedokteran dituangkan melalui surat rekomendasi tertanggal 20 Februari 2023.

Rektor UNM, Prof. Dr. Ir. Husain Syam, M.T.P., IPU, ASEAN Eng didamping Wakil Rektor I Bidang Akademik Prof Hasnawi Haris menerima rekomendasi dari Menteri Kesehatan RI di Kantor Kemenkes RI, di Jakarta, Kamis( 9/3/2023).

Restu pembukaan Prodi Kedokteran diserahkan langsung oleh Dra Oos Fatimah Rosyati selaku Direktur Penyediaan Tenaga Kesehatan di Kantor Kementerian Kesehatan.

Rekomendasi pendirian Prodi Kedokteran merupakan hasil visitasi kelayakan yang berlangsung bulan lalu.

Ketika itu, Tim Kemenkes hadir untuk melihat secara langsung kesiapan UNM di Kampus V UNM, Kota Pare-pare. Berbagai fasilitas dan sarana penunjang dicek oleh Tim Kemenkes.

Prof Husain Syam yang hadir langsung menerima rekomendasi tersebut mengaku sangat bahagia dan bangga atas pencapaian UNM ini.

Menurut Rektor UNM dua periode itu, pendirian Prodi Kedokteran merupakan bagian dari upaya UNM turut serta meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui penyediaan tenaga dokter.

Bagi Prof Husain, kehadiran Prodi Kedokteran UNM di Parepare akan memberikan dan mendekatkan akses bagi calon tenaga dokter di Sulawesi Selatan bagian utara dan Sulawesi Barat.

“Jadi ini memang sudah kami desain sejak awal. Anak-anak di sekitar Ajaptappareng, Bosowa, dan Sulawesi Barat memiliki akses yang lebih dekat untuk menempuh pendidikan calon dokter,” ujarnya.

Sementara itu, Prof Hasnawi Haris selaku penanggung jawab pembukaan Prodi Kedokteran UNM mengungkapkan bahwa rekomendasi Kemenkes merupakan buah dari kerja keras yang telah berlangsung kurang lebih tahun terakhir.

Prof Hasnawi Haris juga menjelaskan bahwa dalam rekomendasi salah satu ketentuan dan peraturan yang telah dipenuhi adalah kerja sama dengan Rumah Sakit Pendidikan sebagai wahana praktik.

Dirinya mengemukakan bahwa pertimbangan pemenuhan kebutuhan dokter juga menjadi dasar rekomendasi.

“Setelah melalui kajian kebutuhan dokter di Provinsi Sulsel dan strategi pemenuhannya melalui kerangka Academic Health System (AHS), akhirnya UNM diberi rekomendasi pembukaan prodi ini,” pungkas Guru Besar Ilmu Hukum ini.

Setelah keluarnya rekomendasi Kemenkes, UNM kini sisa menantikan izin operasional dari Kemendikbudrisrek untuk pembukaan prodi ini.

“Jadi, terakhir kita menantikan izin operasional. Mudah-mudahan juga bisa keluar dalam waktu yang tidak lama,” pungkasnya.|***

BERITA TERKAIT

Berita Populer

Komentar Pembaca

error: